LAN Talu Luncurkan Buku

Adat Salingka Nagari Talu


Talu[rangtalu.net] Talu adalah ibu kota Kecamatan Talamau, Kab. Pasaman Barat, Propinsi Sumatera Barat. Kecamatan Talamau sekarang terdiri dari 3 (tiga) nagari setelah pemekaran Kab. Pasaman menjadi dua kabupaten, Kab. Pasaman dan Kab. Pasaman Barat. Ketiga nagari tsb adalah Nagari Sinurut, Nagari Kajai dan  Nagari Talu sendiri. Nagari Cubadak dan Nagari Simpang Tonang yg tadinya bagian dari Kec. Talamau, sekarang membentuk kecamatan sendiri (Kec. Duo Koto) dan masuk Kab. Pasaman setelah pemekaran tsb.

Nagari menurut adat Minangkabau (seperti ditulis dalam Adat Salingka Nagari, LAN Talu) adalah wilayah pemerintahan adat yang pembentukannya mengikuti kaidah-kaidah dan sejumlah persyaratan tertentu.  Pembentukan sebuah nagari diawali dengan pembuatan taratak, taratak berkembang menjadi kampuang/dusun, kemudian berkembang menjadi koto dan seterusnya. Selanjutnya setelah memenuhi beberapa persyaratan, antara lain baampek suku, bamusajik, bapandam pakuburan dll, barulah beberapa kampuang/dusun/koto tsb menjadi sebuah nagari.

Dimasa sekarang ini, hampir disebagian besar wilayah adat Minangkabau, termasuk Nagari Talu,  dirasakan adanya kemerosotan peran adat, peran adat dalam penataan masyarakat sudah sangat berkurang dibanding masa-masa sebelumnya. Pengetahuan masyarakat, khususnya generasi sekarang, mengenai adat sangatlah tipis, keinginan untuk mempelajari adatpun rendah. Datuak dan atau Pangulu sebagai pimpinan adat di kampuang yang mengurus kepentingan cucu-kamanakan, penduduk kampung serta sako dan pusako kurang dihormati seperti dahulu.

LAN Talu memandang bahwa salah satu faktor penyebab fenomena diatas adalah proses kesinambungan transfer ilmu pengetahuan dan tatacara adat dari niniak turun ka mamak, dari mamak turun ka kamanakan itu hanya mengandalkan cara lisan yg tidak didukung dengan bentuk tulisan. Selain itu memang ada faktor lain seperti disinyalir adanya pengaruh kebijakan struktural pada zaman pemerintahan orde baru.

Jalan dialiah urang lalu,

cupak dialiah urang manggaleh,

adaik dikacau urang datang.

Bulek ruponyo daun nipah, bulek nan nyato bapasagi,

Diliek lipek ndak barubah, dibukak lah balubang tioksagi.

Jikok diliek ukua jo jangko, kilek baliuang lah kaki , kilek camin  alah ka  muko

Kok malantai  sabalum lapuak, jikok maminteh sabalun  anyuik,

Ingek samantaro alun kanai.

Ateh didorong nan baitu, tumbuah niaik dalam hati,

ka calak-calak ganti asah,

manjalang dukun alun tibo, samantaro tukang alun datang…

Maka untuk menjawab tantangan ini, Lembaga Adat Nagari (LAN) Talu berikhtiar menuliskan tata cara adat yang berlaku di wilayah adat salingka nagari Talu dalam bentuk buku yang bertajuk: Adat Salingka Nagari Talu, Edisi I. Semoga buku ini dapat menjadi pegangan bagi anak nagari agar dapat memahami adat dan menjalankannya dengan baik dan benar, sehingga pada waktunya pula dapat diwariskan kepada cucu-kamanakan berikutnya. [sumber: LAN Talu; Adat Salingka Nagari Talu, Edisi I] Download Buku Adaik Salingka Nagari Talu.

One Response

  1. Yusdirman Yusuf Reply

Reply