Sonok Limbuyuik Campua Duyan

(Kolak Labu Campur Durian)

Sakuduang caito antagho mamak dengan kamanakan

Kebetulan aghi ghuba’a, siDaihpoman sadang asik maota tontang sonok limbuyuik diateh batu godang topi labuah polak kopi dengan uwo taik sambia mananti oto nak kapasa, tibo-tibo datanglah daghi lombah poman sughang padusi satangah bayo tuo olun muda talampau, kebetulan kamanakan kontan uwo taik si Midah (rosmidawati) namo’e malotak-an boban sasumpik plastik godang. Dek uwo taik dunsanak sapasukuan, mako si midah pun maimbau mamak ka siDaihpoman.

Singkek caito, manyapolah lah siDaihpoman kabakeh midah kamanakan taik du :

Singkat cerita, menegurlah siDaihpoman kepada midah ponakan taik (Sahid) itu..
apo ro midah ? boghek na nampak’e dek mamak, jaga ka dibao ka pasa.

Apa itu midah (rosmaidar) ? berat benar kelihatan sama om, jualan mau diba

wa kepasar

–          ontah lah mak, baghang apo nan dapek takumpua dipolak jo nyoh, pisang timbatu lai ompek sikek, kopi lungguak tigo kilo lai lo tambah gulo onau tapi tingga tangah duo batang lai, kamai sobuak mak, asa lai kajadi pitih beko dapek lo manuka, paliang indo pamboli tukai-gagham jo timbakau untuak sugi umak.

entahlah om, barang apa yang dapat terkumpul dikebun sajalah, pisang kepok ada empat sisir, kopi lebih kurang tiga kilo ada pula, tambah gula aren (brown sugar) tetapi tinggal tengah dua (1½) batang1)lagi, serba sedikit om asakan ada mendapat uang (laku) nanti dapat pula berbelanja, paling tida pembeli ikan asin –  garam dan tembakau untuk sugi (teman makan sirih) emak.

+    lai pandai banigho laki midah du nyoh ? sia soe namo’e, jaudin yo !

Ada pandai bernira suami midah rupanya ? siapa rasanya nama dia,  Jaudin ya!

–          montun teh mak, batang 2) onau nan ditopi sosok bukik sikabu dulu lai ba aghai duo batang, dicubo’e lo managhah… lumayan sapokan dapeklah agak 10 batang, alang aghi manjua’e batompangan dilopau wan dolin, kadang-kadang lai juo ughang datang lansuang mamboli ka ghumah..

begitulah (seperti itulah) om, pohon aren yang ditepi belukar (bekas kebun) bukit sikabu dulu ada ber-arai (berbunga) dua pohon dicoba dia pula menyadap, seminggu dapatlah sekitar 10 batang dan hari biasa (bukan hari pasar) menjualnya dititip diwarung mbah dolin ( kakek Adlin), tempo-tempo ada juga orang datang langsung membeli ke rumah.

+    Mongko lah  midah, gulo nan tangah duo batang du bialah mamak nan mamboli,

Seperti inilah midah,, gula aren yang tengah dua (1 ½) batang itu biarlah om yang membeli

–          banyak teh mamak mamboli gulo, ka dibao ka jawa  yo mak ?

banyak sekali om membeli gula (gula merah), untuk dibawa ke jawa ya om ?

+    sabatang iyo ka dibao ka jakarta ndo JARkata doh, lobiah’e untuak nan lain bagai, mamak taghagak bona nak makan sonok limbuyuik campua duyan, untuang-untuang dapek dek mintuo kau mamboli dipasa beko.

Satu batang iya dibawa ke Jakarta bukan JARkata ya, lebihnya untuk yang lain pula, om angen betul ingin makan kolak labu campur durian, mudah-mudahan dapat oleh mertua3) kamu membeli dipasar nanti

–          Ba’a mangko sonok limbuyuik bona nan takona dek mamak ?, .

Kenapa sebabnya kolak labu4) benar yang teringat sama om ?

–          Indo roh, cuman taghagak ajo nak makan sonok limbuyuik campua duyan saghoman nan ocok dipelok dek anduang untuak uwan ghau saisuak..

Tidak juga, kebetulan kangen saja  mau makan kolak labu

campur durian seperti yang sering dibuat sama nenek untuk kakek kamu dahulu

–          takona dek wak wakotu kociak dulu kalau makan sonok limbuyuik jo duyan du samo uwan dicampua dengan sipuluik “tambah manyane’o” je nyoe.

Om, teringat sama saya (awak) waktu kecil dahulu  kalau makan kolak labu dgn durian itu oleh kakek dicampur dengan ketan (beras pulut) “tambah berselera katanya”

+    Iyo pulo teh yo ! kok lai nakan bapitaghuah sipuluik di ghumah buliahlah mamak bakondak sasukek, bisuak potang buliah mamak jopuik baduo dengan mintuo ghau, iko lai pitih Rp.100 ghibu pambayia gulo onau cako sakalian jo sipuluik, saandai’e  balobiah ambiak jolah ka balanjo paja-paja.

Iya juga ya ! apabila ada ponakan menyimpan  sipulut5) dirumah bolehlah om berharap sekitar se-sukat6), besok boleh om jemput berdua dengan mertua kamu,  ini ada uang  Rp.100 ribu pembayar gula aren tadi sekalian dengan beras ketan, seandainya berlebih ambil sajalah untuk belanja7) anak-anak.

–          Mokasi banyak yo mak ! di ansua lo ka pasa  lai, assalamu’alaikum.

+    Wa’alaikum salam, sampaikan solam mamak ka si-jaudin, jang lupo manyadio-an nigho angek bisuak yo.

.CATATAN :         Cerita ini akan diusahakan ada kelanjutannya yaitu mengisahkan kisah lucu sekitar “sonok limbuyuik campua durian” antara seorang kakek dengan nenek.

1) batang = kemasan dari gula aren yang dibungkkus pelepah batang pisang kering, satu kemasan berisi 20 loka.. Loka adalah kepingan gula aren yang dilingkar dengan sayatan bambu kira-kira selebar piring tatakan minum teh.

2) batang pohon, pokok

3) mertua ibu mertua, digunakan juga sebagai sebutan atau engganti panggilan kepada isteri daripada om (mamak)

4) labu =   abu besar, sejenis buah semangka berwarna hjau tua atau kuning berbintik apabila sudah masak

5) sipulut =   beras ketan

6)span>sukat takaran (berbentuk silinder), biasanya berisi 4 liter atau 5 liter

7) belanja jajan, istilah uang jajan bagi anak-anak

Reply