Ucok Talu Gagalkan Plakat Sawah ?

Belakangan ini warga Talu-Sinurut sedikit digemparkan oleh berita tentang Ucok Talu yang diketahui  sebagai  orang yang ikut menyukseskan Plakat Sawah Talu-Sinurut, tiba tiba berjualan Tikus di Pasar Baru Talu (Pasar Serikat-Kaghuntuang ciek tangguak duo-Tangguak cike kaguntuang duo-Tangguak duo kaghuntuang ghubuih-Tangguak ghompong kaghuntuang banyak-kaghuntuang duo tangguak ghompong ….ontah mano yang botua,ontah bilo bilo ka ponuah e.)

Berikut …

Berikut adalah wawancara dari Team Plakat Sawah dengan Ucok Talu tentang kegiatan penjualan Tikus ini.

Team : Apakah saudara selama ini tidak tahu tentang adanya Plakat Sawah ?

Ucok Talu :  Ya..Saya tahu… Malah saya pernah mengingat kan warga selama sebulan setiap hari Jum’at berkeliling  Talu-Sinurut  kampanye pakai pengeras suara.

Team : Apakah kamu setuju dengan Plakat Sawah ini ?

Ucok Talu : Ya….Saya sangat setuju..

Team : Kenapa kamu jualan Tikus ? Kamu tahu Tikus ada lah hama ?

Ucok Talu : Tapi Tikus nya cantik Pak…! Ada yang putih, abu abu, dan belang ? lucu lucu buat anak anak

Team : Haaah…?

Ucok Talu : Ya Pak… saya jual dengan kandang nya sekalian Pak.

Team : Itu nama nya Hamster barangkali….?

Ucok Talu
: Hamster Pak ? Saya nggak tau pak namanya Pak… saya lihat lucu lucu, bias di jual Pak

Team :..! Lho..bagai mana sekiranya tikus tikus ini berkembang biak di kedua Nagari ini ?

Ucok Talu : Hoo.ho.ho…Tidak mungkin Pak..!

Team : Kenapa tidak mungkin ? Sekali melahirkan anaknya bisa enam sampai delapan ?

Ucok Talu : Tidak mungkin nya begini Pak. Setiap pembeli  datang dan ingin membeli sepasang tikus, Saya jual yang jantan kedua duanya, atau betina kedua dua nya. Pembeli biasanya percaya kepada Saya Pak. Lagi pula susah dibedakan yang jantan dengan betina Pak. Di periksa geli Pak. Nah..mana mungkin berkembang biak jantan dengan jantan Pak.

Team : Bagai mana kalau pembeli sama pembeli mangawinkan nya ?

Ucok Talu : Nah ..Itu kan bukan salah saya lagi Pak.

Team : Kamu datangkan dari mana tikus tikus ini ?

Ucok Talu : Justru itu Pak…Saya datangkan dari Bandung . Tikus Kota sih mana bisa tinggal di sawah kita Pak…Tergelicik Pak.

Team : Apa kamu nggak takut di marahi Pucuk Adat Nagari Talu sebagai penggagas Plakat Sawah ini ?

Ucok Talu : Tidak…Justru saya menjual tikus ini masih dalam kampanye Plakat Sawah Pak.

Team : Maksudnya ?

Ucok Talu : Ya…Kalau masyarakat masih belum bisa turun kesawah serentak dua kali setahun, artinya masyarakat  berkeinginan memelihara tikus. Dari pada memelihara tikus sawah tersebut ya..lebih baik Tikus ini..bisa hilangkan stress Pak.

Team : Apakah kamu optimis dengan Plakat Sawah ini ?

Ucok Talu : Oh..tentu. Saya Optimis, kita sudah melihat hasil nya. Saya jual tikus ini agar kita tetap ingat dengan Plakat Sawah, janji turun serentak dua kali setahun. Lihat Tikus ingat sawah Pak.

Team : Oh..ya sdudah lah..! Kalau masyarakat tidak juga mau turun kesawah dua kali setahun , kita pindahkan sawah ini di bawah Departemen Kebudayaan.

Ucok Talu :Ya Pak…. Muatan Lokal..Pak.

Team : Oke..Sukses untuk Plakat Sawahmu..Cari kerjaan lain Cok,Jangan jualan tikus, cari kerjaan tetap.

Ucok Talu : Mudah mudahan ada yang ngajak…amin.

One Response

  1. Al Miter Reply

Reply