Urang Talu Ka Baralek Gadang

Tuanku-Bosa (12)Nagari Talu adalah ibukota kecamatan Talamau terletak di kaki gunung
Talamau. Pucuak adaik nagari Talu adalah Tuanku Bosa, dari Koto Dalam
sebagai kampuang asal.
Sistim adat menganut Datuak Katumanggungan Lareh Koto Piliang. Tuanku
Bosa dibantu induak nan barompek mengatur adat Kabuntaran Talu, di
mana terdapat 16 pangulu andiko.
Di samping itu terdapat 4 orang pangulu ripai yang bertugas membantu
acara-acara di Koto Dalam.
Tuanku Bosa terakhir adalah Iskandar Zulkarnaini, yang dinobatkan
tahun 1984, dilewakan tahun 1985, meninggal tanggal 4 Maret 2007.
Sesuai dengan adaik Dt. Katumanggungan diakhir hayatnya Tuanku Bosa
XIII, sepertinya punya firasat dan melaksanakan : HIDUP BAKARILAHAN,
MANGULIPAH, MATI BATUNGKEK BODI.
Pada tanggal 24 Februari dihadapan anak-anak, menantu dan kemenakan,
di Jakarta, beliau menyerahkan tugas dan tanggung jawab Tuanku Bosa
XIII kepada Tuanku Soru Alam, selaku seorang adik almarhum hiduik
bakulipah. Diniatkan segera pulang ka Talu agar diumumkan oleh induak
nan barompek. Belum sampai bertemu induak nan barompek dan mengumumkan
penyerahan tugas dan tanggung jawab mangulipah, beliau maninggal di
Jambi, pada tanggal 4 Maret 2007.
Diruang ICU Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi, 3½ jam menjelang wafat
beliau menunjuk Tuanku Soru Alam yang sudah memangku tugas Tuanku Bosa
XIII sebagai pengganti Tuanku Bosa jika beliau wafat. Penunjukan
tersebut secara tegas sambil berjabatan tangan dengan Tuanku Soru Alam
: ” Iko adalah titah dan kalau ambo maningga manjadi wasiat untuak
dilaksanakan induak nan barompek ” : kata beliau setelah penunjukan
tersebut sambil menggenggam erat tangan Soru Alam.
Kalian yang hadir, anak, menantu, kamanakan tamasuak suster dan sagalo
yang mandanga jadi saksi, jadi ambo manunjuak Tuanku Soru Alam sabagai
Tuanku Bosa XIV, pangganti ambo bilo ambo maningga.
Tuanku Soru Alam menerimo tugas memangku jabatan Tuanku Bosa XIII dan
selanjutnya dinobatkan menjadi Tuanku Bosa XIV, ± 4 bulan sebagai
pemangku jabatan Tuanku Bosa XIII sebelum dinobatkan sebagai Tuanku
Bosa XIV bulan Juli 2007. Pada hari minggu tanggal 17 Juni Tuanku Soru
Alam menerima penyerahan pucuak adaik dari Sandaran Rajo di hadapan
saluruah datuak dan pangulu sa kabuntaran Talu. Mulai saat itu Dr. H.
Fadlan Maalip, SKM, Tuanku Soru Alam menjalankan tugas Tuanku Bosa
XIII dan sebagai Ketua LAN Nagari Talu.
Pada hari Senin 18 Juni dilaksanakan rapat pembentukan panitia
penobatan Tuanku Bosa XIV. Saluruah datuak dan pangulu ikut aktif
dalam kepanitiaan yang didukung oleh oleh Tigo Tungku Sajarangan dan
Kaum 4 jinih.
Setelah meminta kesediaan bapak Bupati Pasaman Barat disepakati
upacara penobatan tanggal 22 Juli 2007. Bupati Pasaman Barat berkenan
hadir dan manjadi pelinduang panitia penobatan.
Sengaja hari H ditetapkan hari minggu siang agar dunsanak di rantau
dapat menghadiri karena libur akhir minggu.
Setelah dirunut kebelakang, ternyata sejarah berulang pada Tuanku Bosa
IX St. Soru Alam, sekarang Tuanku Bosa XIV Tuanku Soru Alam.
162 tahun yang lalu dimana St. Soru Alam ditugasi memangku jabatan
Tuanku Bosa VIII karena St. Jamin ( Tuanku VIII ) sakit. St. Soru Alam
memangku tugas Tuanku Bosa VIII selama 9 tahun ( 1845 – 1854 )
dinobatkan sebagai Tuanku Bosa IX tahun 1854.Untuak Dunsanak nan ado kesempatan diharapkan bisA kita samo-samo
pulang ka Talu untuak maramikan alek Nagari kito tu.SALEMBA 06-07-2007 (YM; SIRSAK09@YAHOO.COM)–08888783299

Reply