Paghosaian Iduik Dikampuang

Ontah lah sanak dighantau, koma nasib kadikaduan ontah ka sia pulo ka batenggang.

Pokan ghuba’a kinin sabona poniang utak mamikia-an pitih balanjo induak bogheh (umak paja) poi kapasa. Ponga’an teh, moh nan sapokan gho aghi ujan bakapanjangan tiok aghi sainggo sakali eneng miang nyoh dapek poi manakiak gotah jo mangumpua gotah boku. Supayo maha sobuak tajua gotah ro sadio’e dipelok gotah latex tapi cuko ndo lai, lobiah’e bakughang lo dek’e gotah duo sayak untuak nan punyo panggiliang gotah, jadi’e tapaso gotah ojol jo lai (bontuak  banta) nan babokuan pakai ayia noneh mudo. Kok dijua gotah ro pampaliang cuman dapek pamboli nyak goreng, gaghan jo tukai balanak.

Aghok dapek manjua gulo onau agak 2 batang panambah pitih balanjo dapua moh aghi salasa potang wakotu pulang mambangkik nigho disosok dokek polak pua di duyan utan tagaliciak lo sidaihpoman dipangka tang cubodak sampai tajilapak, nan mato tabiloliak dek ulah panggua tahonyak. Mujua ndo dapek dighaiah kok malang ndo lo dapek ditulak, jadi’e nigho nan tasandang di bahu duo sighangkiak pocah taompeh sampai ayia nigho tatuntuang tabayak sado alahan’e ka tanah.

Mughuih ati so’e yo bona udi nasib ro, tapi lai ciek nan mambuek malu jo golak, sangkek jatuah dokek tang cubodak ro pisak sewa sidaihpoman sampai suntiah kuyak ditambah lo jaga wa’e nan sagodang ulu pisau panyaik tandan onau ro tajulua lo mancigap kalua.

Itu lah nan bedo, sanehe mintuo jo umak paja nan maambiak daun pua untuak atok olun pulang kaghumah lai, ndo katoghi tadonga teh nyoh mintuo do batuyak :” oi sutan ! ba’a mangko baghadak-an lo kamaghi pisau sighauik nan indo basaghuang ro” nyehe … Oi umak gho la nyoh tadonga lo suagho bini manyolo….,  Ontah lah nduang, dasar mintuo agak jontiak lo sobuak.

Montun teh, dek kaghono pitih balanjo kapasa nan sayuik takileh lo dalam pangona untuak bausaho nak manyolang pitih ka dunsanak subolah manyubolah mano tau dapek tulak ansua agak saghi duo, tapi ka diponga-an teh namo’e iduik dikampuang bak di awak montun pulo di ughang….. samo nyoh sado’e ndo lai nan dapek katompek batenggang doh.

Sadang duduak tamonuang pagi cako dokek bondua di bolek dapua tibo teh nyoh umak paja mancighocau : “Oi Ayah’e mano teh pitih balanjo ka pasa du nyoh, kok indo lai moh poi bausaho bagai molah, poi ka polak itoh mano tau lai cibodak mudo jo pisang nan ka dijua beko dipasa”. Manyauiklah pulo sidaihpoman : Ndai bini den, jak ati teh awak yo … pagi2 olah bakicau mughai kamenan, tambah komek jo ghau nampak di den” Yolah, soal ka polak ro beko pompotang lah den poi sakalian manjopuik nigho mudah2an indo lo diduduik dek cindu, tapi waden cuman maambiak sakadar pakanasi jo nyoh, nan joleh mauntiah lado kutu jo pucuak ubi, toghuang tunjuak, limpanjang jo batang sisanda, kok lai nan bakondak cibodak mudo jo pisang den laluan sakali.

Panambah pitih balanjo du, moh nantian lah waden sabonta poi kasawah lubuak, pokok’e cocah nyoh poi mambungkeh suak2. Namo’e ghasoki ala moh dapek teh nyoh lauak puyu jo kangkalang duo kampia ponuah, ndo siagak sonang ati sidaihpoman doh “lumayan nyehe dalam ati, kok dijua umak paja beko dipasa teh lopeh juo panambah boli minyak goreng jo kopi umak sangkot agak duo timbokan.

Sapulang daghi mambungkeh suak2 atau tobek2 disawah saklaian mamuleh daun taleh pambungkuih lauak puyu, tibo di umah nan umak paja nampak olah komeh, poni tajulua sobuak dibaliak tikuluak, babodak fanbo, bagincu sighah bagai. Singkek caito sambia golak manih basaghoto losuang pipik dipipi sabolah kida jo kijok mato, mako baghangkeklah umak paja kapasa pokan ghuba’a pasa tolu.

Timpak nan daghi pado itu, sidaihpoman poi baliak kasawah manyudahan buek nan olun salosai dikaghojoan batanam boniah duo satangah pighiang lai. Lopeh luhua umak paja olah tibo pulo baliak di umah sambia manenteng balanjo dapua untuak boka sapokan. Salain itu tabaok pulo nampak’e sabungkuih makanan, duo bungkuih sate ndo pakai sate (katupek jo kuah sate jo nyoh) untuak papaja nan banamo midun jo si banun, sadangkan untuak Ayah’e (sidaihpoman) lai okok putiah sabungkuih merek GG (gudang garam) salobiah’e pucuak onau nan olah bakuduang tigo guba jo timakau pikumbuah satangah tayia.

Sakitu lah dulu, sambia mananti komentar dunsanak rangtalu malakik sonjo beko nan siDaihpomah ba siap2 dulu poi ka sosok ditopi polak pua manjopuik nigho.

Wassalam,
Dasril Alies Van siDaihpoman, Jakarta 2012.

Pasar Talu Dilalap Api

Talu menyala lagi !!! Sebuah kebakaran besar telah membumihanguskan puluhan ruko dan kios di Pasar Talu, Kec. Talamau, Kab. Pasaman Barat. Kebakaran tersebut diperkirakan mulai terjadi sekitar pukul 01.20 WIB dini hari tadi, Kamis (10/11). Sejauh ini belum diperoleh informasi yang jelas mengenai dari mana sumber dan apa penyebab kebakaran tsb.

Eddy Naro (47), salah satu sumber di Talu mengatakan bahwa deretan ruko yang berada di sisi kanan pasar, mulai dari RM Hidangan Keluarga yang ada di depan sampai ke belakang semuanya habis dilalap sijago merah. Demikian juga semua petak kios yang terdapat di jajaran kios bagonjong di bagian depan pasar, seluruhnya ludes menjadi puing dan debu. Bahkan bangunan Kantor Koramil dan Kantor Kejaksaan yang bersebelahan dengan ruko di sisi kanan pasar, juga habis di bakar api. Demikian juga rumah dinas Danramil yang terletak di belakang kantor Jaksa, juga tak luput dari amuk api yang menjalar begitu cepat. Mungkin ini adalah kebakaran yang terbesar yang pernah terjadi di Talu, paling tidak sejak 45 tahun terakhir.

Dikatakan pula, Bupati Pasaman Barat Drs Baharuddin yang beberapa saat kemudian sudah berada di lokasi kejadian, langsung meminta unit-unit Pemadam Kebakaran di sekitar Pasaman Barat untuk mengerahkan satuannya ke lokasi. Dikabarkan ada 4 unit mobil pemadam kebakaran yang sampai ke lokasi, 1 dari Sp Empat, 1 dari Kinali, 1 dari Ujung Gading dan 1 dari Lb. Sikaping. Namun jarak yang cukup jauh menjadi salah satu kendala upaya pemadaman api. Api baru padam secara keseluruhan sekitar pukul 05.00 subuh.

Menurut informasi dari pihak kecamatan, kerugian akibat musibah ini sementara ditaksir mencapai Rp 1.6 Milyar. Namun tidak ada laporan adanya korban jiwa dalam peristiwa ini, kecuali 1 orang yang mengalami cedera patah tulang yang diduga akibat jatuh dari ketinggian ketika menyelamatkan diri.[yrt-01]

Rang Talu Buko Basamo

Untuk meningkatkan silatiurahim di antara kita keluarga besar perantau asal Talamau di Jakarta sekitar, Pengurus IKT Jakarta mengundang Bpk/Ibu/Sanak/Sdr/i untuk hadir pada acara Rang Talu Buko Basamo yang Inysa Allah akan dilaksanakan pada :

Hari/Tgl          : Sabtu, 13 Agustus 2011
Jam                   : 15.45 WIB (Ba’da Ashar)
Tempat            : Jln Amonia I Block G No.17
                              Komp. Pupuk Kujang, Beji Timur – Depok (peta terlampir)
Acara               : 15:45 – Musyawarah/Diskusi
                              >> Pemantapan Rencana Halal Bihalal 1432H
                              >> Evaluasi Perkembangan Pendirian Yayasan Gunuang Talamau
                           : 17:40 – Ceramah Jelang Berbuka
                           : 17.50 – Buka Bersama
Untuk memudahkan persiapan segala kebutuhan tempat dan konsumsi,  Bpk/Ibu/Sdr/i diminta memberitahukan (menkonfirmasikan) rencana kehadirannya melalui :
  • Email   : ikt-jakarta@rangtalu.net     info@rangtalu.net
  • SMS      : 0856 1043959
  • Website ini : Melalui kolom komentar di bawah
Pengurus menambahkan bahwa informasi ini sekaligus berfungsi Undangan yang bersifat umum bagi seluruh anggota dan simpatisan IKTJ. Bpok/Ibu/Dunsanak yang telah mengetahui informasi atau undangan ini diminta untuk  menyampaikan kepada dunsanak yang lain. Sekali lagi jangan lupa konfirmasi kehadiran sanak  melalui email atau SMS di atas, atau melalui kolom komentar dibawah.

Duduak Basamo : Menanti Yayasan Gunuang Talamau

Salah satu kegiatan rutin Ikatan Keluarga Talamau (IKT) Jakarta adalah Duduak Basamo. Yaitu berupa pertemuan antar sesama komponen organisasi perantau asal Talamau (Pasaman Barat), sebagai salah satu ajang membina dan meningkatkan silaturahmi. Meskipun acara Duduak Basamo ini dilaksanakan tidak terlalu formil, cenderung berbentuk kangen-kangenan ‘malopeh taragak’, mengobrol dan diskusi mengenai apa saja, tetapi biasanya selalu menghasil kesepakatan-kesepakatan dalam rangka memajukan organisasi dan Inysa Allah membawa kebaikan bagi sesama.

Seperti disebutkan, yang ikut serta dalam Duduak Basamo ini bisa siapa saja dari seluruh komponen organisasi IKTJ. Pengurus, Penasehat, Pembina, Anggota, Simpatisan, semuanya berkesempatan untuk hadir dan semuanya duduk di forum yang sama. Inilah salah satu trik unik dari Pengurus IKTJ sekarang, untuk menarik keikut sertaan semua pihak dalam pertemuan-pertemuan tsb. Jika pengurus menyebutnya sebagai Rapat Pengurus, maka dipastikan yang datang hanya pengurus saja, dan itupun belum tentu hadir semua dalam setiap pertemuan. Dengan menggunakan istilah Duduak Basamo dan terbuka untuk seluruh komponen organisasi, maka setiap anggota bahkan simpatisanpun berkesempatan untuk berpartisipasi. Selain dapat malopeh taragak satu sama lain, dapat pula ikut serta dalam diskusi-diskusi ringan, bahkan dalam proses pengambilan keputusan tertentu.

Pada Sabtu, 12 Maret 2011 y.l, IKT Jakarta kembali melaksanakan Duduak Basamo Edisi Maret 2011. Acara mengambil tempat di ruang pertemuan lantai 3, Sekretariat IKT Jakarta di bilangan Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Turut hadir dalam acara tsb, Ketua Umum IKT Jakarta Bp Ir Asrinal Rajab, Koordinator GOTA-IKTJ Bp Ir Reswandri Rustam MSc dan beberapa pengurus lainnya.. Meski tidak semua pengurus dan anggota bisa hadir, namun acara berjalan cukup hangat dan akrab serta diskusi-diskusi mengalir dengan cair.

Beberapa hal yang mengemuka pada Duduak Basmo Edisi Maret ini antara lain adalah, usaha untuk merealisasikan berdirinya sebuah yayasan di lingkungan keluarga perantau Talamau di Jakarta, yang sudah menjadi wacana sejak acara IKTJ Pulang Basamo 2009. Ketika itu megnusung Program GOTA (Gerakan Orang Tua Asuh) untuk di sosialisasikan kepada perantau Talamau di kota-kota lainnya di Indonesia, yang kebetulan juga pulang kampung berlebaran. Dalam acara diskusi umum dalam tajuk Temu Ramah IKTJ Bersama seluruh komponen masyarakat Talamau (Muspika, Tokoh Masyarakat. Pelajar, Pemuda dan Masyarkat) yang diselenggarakan ketika itu, muncul suatu ide yang diusulkan oleh Bp Drs Baharuddin R, MM (sekarang Bupati Pasaman Barat), yaitu agar IKTJ mendirikan suatu yayasan berbadan hukum. Selain untuk melebarkan sayap program GOTA, yayasan dimaksud juga dapat memayungi kegiatan-kegiatan sosial lainnya yang di kelola IKT Jakarta.

Dalam perjalanan waktu yang sudah lebih satu tahun sejak gagasan itu digulirkan, wacana untuk mendirikan yayasan tsb sempat menjadi bahasan di lingkungan IKTJ dalam beberapa kali pertemuan. Namun seiring dengan naik turunnya aktifitas keorganisasian, demikian juga halnya wacana mengenai yayasan tsb seperti timbul tenggelam di tengah dinamika organisasi. Menyikapi keadaan yang demikian, maka forum Duduak Basamo Edisi Maret 2011 sepakat untuk meningkatkan pembahasan rencana pendirian yayasan tsb.

Setelah melalui diskusi yang hidup dan menarik, akhirnya forum berhasil menyepakati dan memutuskan beberapa hal berikut :

  • Guna meningkatkan Program GOTA dan untuk dapat mewadahi kegiatan-kegiatan sosial IKTJ di masa-masa mendatang, Forum Duduak Basamo sepakat untuk sebuah Yayasan.
  • Forum menyepakati bahwa pendiri Yayasan dimaksud adalah Kelembagaan Ikatan Keluarga Talamau Jakarta (IKTJ)
  • Forum mengusulkan nama yayasan yang akan didirikan tsb adalah : Yayasan Gunuang Talamau (pertimbangan usulan nama ini dapat dibahas lebih lanjut)
  • Forum menyepakati dan membentuk Tim Persiapan Pendirian Yayasan Gunuang Talamau yang beranggotakan 5 (lima) orang, selanjutnya tim ini dapat disebut sebagai Tim- 5
  • Forum sepakat dan menunjuk nama-nama tsb sebagai naggota Tim-5 :
    • Drs Nases Djon MM
    • Zuardi Alies
    • Derwan Miter
    • Dasril Alies
    • Ir Ferri Melson Tafzi

(mohon maaf dan koreksi jika terdapat kesalahan penulisan nama dan gelar, koreksi dapat disampaikan ke info@rangtalu.net)

  • Tugas pokok Tim-5 adalah mempersiapkan dan menindak lanjuti segala sesuatu yang diperlukan untuk mendirikan Yayasan Gunuang Talamau

Selanjutnya mari kita ucapkan selamat kepada Tim-5, semoga tim diberikan kekuatan dan kelancaran dalam mengemban tugas-tugasnya, hingga dapat berdirinya Yayasan Gunuang Talamau. Selamat bertugas kepada Tim-5. [Sipangka]

Kecelakaan Mobil di Jalan Tol : Jilbab Telah Menyelamatkan Wajah Anak-ku

[Dropcaps]Kisah nyata ini terjadi waktu musibah kecelakaan mobil travel jenis mini bus (Isuzu-ELF) yang ditumpangi anak bungsuku di jalan TOL Cipularang Km. 112,8 arah Bandung dari Jakarta pada hari Kamis sore tanggal 3 Maret 2011 yang lalu.[/Dropcaps]

Kronologis kecelakaan bermula mobil ELF berjalan zigzak ke arah pinggir jalan sebelah kiri kemudian memutar ke arah kanan dan menabrak pembatas jalan, selanjutnya mobil tersbut terguling dengan sisi mobil sebelah kiri meluncur di atas aspal jalan tol.

Menurut penuturan anak bungsuku (sebut saja namanya Ayang) duduk pada posisi paling pinggir disebelah kiri, dia pun tertindih dua orang penumpang lain yang duduk disebelah kanannya. Bisa dibayangkan situasi yang dialaminya pada waktu kejadian kecelakaan tersebut dengan lengan dan bagian kepala sebelah kirinya menempel dan terseret di atas pecahan kaca dan aspal jalan tol (lihat Foto) terlampir.

Dengan menyebut nama-Nya “Allahu Akbar – Laa ilaha Illallahu Wallahu Akbar”, anakku tersadar dengan apa yang telah terjadi dan dia merasakan bahu sebelah kirinya terasa sakit dan tangan kirinya tidak bisa digerakkan…..”Subhanallah” pada waktu di evakuasi melalui kaca mobil dibagian belakang yang telah dipecahkan oleh relawan penyelamat, anakku hanya berpesan agar tangannya jangan dipegang dan mohon ditarik keluar dengan hanya memegang pinggang dan kakinya, tapi tangan sebelah kiri itu tetap saja tersentuh sehingga menimbulkan rasa sakit.

Dalam musibah kecelakaan yang begitu dahsyat ternyata Allah Swt masih memberi perlindungan dan kesadaran kepada anak bungsuku, setelah anakku diselamatkan dan didudukkan di pinggir jalan dia pun mohon diambilkan tas bawaannya yang tertinggal di atas mobil, kemudian anakku masih sempat mengabadikan mobil yang tergeletak di tengah jalan serta mengabarkan musibah tersebut kepada kakak perempuannya, teman kuliahnya di IT-Telkom Bandung dan Bundanya di Jakarta melalui pembicaraan lewat HP yang dimilikinya.

Kepada bundanya dia berkata : …”ayang baru saja kecelakaan mobil di jalan tol cipularang bersama rombongan keluarga yang datang dari Ipoh Malaysia”.

Dengan perasaan cemas sambil mengabarkan musibah tersebut kepada saya, Bundanya bertanya : ….”gimana keadaan ayang sekarang ???”

Anakku menjawab : …”Ayang tidak apa-apa, cuman tangan sebelah kiri terasa sakit dan tidak bisa digerakkan”

Bundanya bertanya lagi : …”Ayang sekarang ada dimana ?” …maksudnya apa masih ditempat kejadian atau sudah dibawa kerumah sakit.

Anakku menjawab : …”Ayang masih di tempat tejadinya kecelakaan di kilometer 112,8 arah ke bandung”

Dengan linangan air mata dan suara ter-isak, bundanya menjawab lagi : Iya…Iya, sabar ya nak, Bunda dan Ayah akan segera berangkat kesana sekarang juga.

Begitulah pembicaran singkat anak bungsuku dengan bundanya dan kamipun berangkat ke bandung dengan tergesa-gesa tanpa membawa pakaian untuk pengganti bersama kakaknya karena ada rencana untuk dibawa pulang dan dirawat pada salah satu rumah sakit terdekat di jakarta.

Didalam perjalanan salah seorang teman kuliahnya mengabarkan bahwa ayangtelah berada dan dirawat di RS. Cahya Kawaluyan (cabang RS Borromyus Bandung) yang terletak di Kota Baru Parahyangan – Padalarang.

Sesampai di rumah sakit tersebut kami temui ayang diruang UGD dengan infus dipergelangan tangan dan hidungnya ditemani teman2 baiknya serta sepupunya Econ (anak adik saya) dari bandung dengan kondisi lengan kiri luka tergores cukup banyak dan kepala sedikit memar.

Setelah berbicara seadanya dengan ayang, kamipun dipanggil oleh tim dokter yang menangani pertolongan pertama sambil memperlihatkan hasil rontgen tulang  dan CT Scan Kepala. Ternyata tulang bahu kiri anakku mengalami patah tulang sampai bergeser dan dempet (bertindihan) dan syukur alhamdulillah di bagian organ kepala hasilnya dinyatakan “Baik” semua dan tidak ada kelainan walaupun ada memar (bengkak) didekat telinga kiri.

Mengingat jarak rumah sakit di komplek perumahan Kota parahyangan Padalarang yang jauh dari kota Bandung dan atas kesepakatan pihak travel dan kami sekeluarga serta saran salah seorang kerabat (Ibu Baihakim) maka anak-ku hanya satu malam dirawat di RS Cahya Kawaluyan dan pelaksanaan operasi tulang bahu & perawtan dipindahkan / dirujuk ke RS. Halmahera Siaga (Khusus Bedah Tulang) di kota Bandung. Setelah menjalani perawatan pasca selama 4 (empat) hari anak bungsuku sudah boleh rawat jalan dan dibawa pulang ke rumah di jakarta dan pada hari Sabtu tgl 12 Maret 2011 kembali ke rmah sakit yang sama untuk dilakukan kontrol (pemeriksaan) pasca operasi.

Kembali kepada judul catatan ini : “JILBAB telah menyelamatkan WAJAH Anak-ku” ….., walaupun baju bagian bahu dan lengan sebelah kiri serta “jilbab” yang dipakai anakku sampai sobek ter koyak2 ternyata mukanya tidak ada terdapat goresan luka sedikitpun jua karena terlindung dan dilindungi oleh selembar Jilbab yang selalu dipakai anak-ku apabila bepergian atau keluar rumah. Allahu Akbar3x dan Subhanallah Padahal lengan kiri anak bungsuku mengalami luka2 serta tulang bahunya patah dan harus dilakukan tindakan operasi (bedah) tulang untuk penyembuhannya.

Terima kasih ya Allah yang maha pengasih dan penyayang, Engkau telah menyelamatkan nyawa anak-ku dan melindungi mukanya dari musibah kecelakaan yang dialaminya. Hanya Kepada-Mu ya Allah ya Rakhman kami memohon menadahkan tangan dan berdo’a : Semoga anak kami diberi kesembuhan dan cepat pulih kembali untuk bisa beraktivitas melanjutkan studinya  yang hanya tinggal menyelesaikan penulisan skripsi di IT-Telkom Bandung, Amin Ya Rabbal Alamin…!