Eksistensi Bahasa Talu

Assalamu’alaikum Wr Wb,

Dunsanak Rang Talu sado alahan’e : Bahaso tolu adolah salah satu warisan budaya nenek muyang itoh (rang talu) nan baharogo dan patuik dan harus pulo kito jago dan lestarikan buliah jang sampai pulo punah atau ilang ndo bakosan daghi paredaran bumi Minang dan Indonesia pado umum’e. Satu diantagho – ndo ciek atau sabijo doh tapi salah satu nan dapek itoh kojoan (lakukan) adolah totauk bakomunikasi baiak tulisan maupun lisan (mangecek jo maota) dengan manggunokan bahaso tolu.

Bagi dunsanak rang talu ontah ajo jo ociak (uda jo uni), kawan samo godang, ipa jo bisan, adiak/kamanakan/cucu jo piuik nan indo bisa atau olun pas bona tontu dapek “baghaja bahaso talu” sakaligus untuak mambiasokan mamakai bahaso tolu dalam komunikasi sa-aghi2 paliang indo (minimal) sasamo rang talu dimalah juo ontah dikampuang atau dighantau.  “Olah biaso mangko tabiaso – Pasa kaji dek diulang pasa jalan dek ditompuah” … itulah posan Niniak jo Anduang/Nenek, Ayah jo Umak atau ughang nan lobiah tuo daghi itoh basamo.

Aghi Pokan Ghuba’a nan lewaik siDaihpoman lai manulih status dalam bontuak caito bajudul : “Manyuntik Batang Gotah jo Ma-ayun Aghai Onau” ….. daghi sakian tanggapan jo komentar nan masuak mako lai molah sughang dunsanak kitoh nan mangoku bahaso wa’e sajak kociak sampai tomaik sikola SMA di tolu baghu tau apo nan dimungkosuik istilah “sighangkiak” untuak tompek (wadah) panampuang ayia nigho nan ma-nitiak daghi tajang atau tandan aghai onau nan olah dighoteh dek tukang buek gulo onau. Sighangkiak tabauek daghi batang botuang atau poghiang nan dikuduang sapanjang duo atau tigo uweh. Batang botuang atau poghiang ro (biaso’e sabatang atau 2 batang disambuang) digunokan pulo untuak sigai pamanjek batang onau tagantuang tenggi ghondah’e.

Papaja atau generasi mudo tolu tarutamo nan lahia jo godang di tanah ghantau bisa dimaklumi ndo bisa atau indo mangaghoti kato2 jo istilah bahaso tolu. Bukan sidaihpoman mampatido (meng-ada2) godang kamungkinan masih banyak pulo anak2, adiak jo kamanakan, cucu jo piuik itoh nan lahia jo godang dikampuang itoh nen yaitu di tolu jo sinuruik indo pulo mangaghoti atau bacondo (pura2) indo bisa babahaso tolu, maklumlah, paja2 generasi mudo kito indo di padang bahkan nan tingga jo basikola dikampuang tolu jo sinuruik pun kinin gho olah banyak bakomunikasi jo kato2 atau istilah nan bukan bahaso tolu, sabagai contoh ampiang ghato2 papaja ro nan mangecek : ba Se-se, apo Sae, Kaniak kanin; Orang kate, Kemane, Masukin, Kinyamin (?), Apa sih, Iya dong, Lu-gue, Aje gile; Ya lah pulak, Enak kali, Cam mana nyah, Pigi, Kelien jo sagalo mocam bahaso lain’e. Buliah jadi maleh atau singajo malupokan “Bahaso Tolu” ro tasobauk atau kaghono : Malu, Gengsi, disobuik Kampungan, disobuik Ndo Gaul tamasuak alasan lain nan indo masuak atau tamakan dek aka.

Ontahlah Waik yo bona mughuih ati siDaihpoman sampai ma-ughuik dado, mudah2an tamasuak pulo dunsanak rang talu nan sampai kinin masih eksis jo cinto mamakai bahaso tolu dan pasti maghaso kuciwa, sodiah bak luko konai sambilu …. sa-andai disuatu maso isuak bahaso tolu mailang bahkan punah samo sakali. Bak kecek pameo nek Nugha bini daghi uwan sidaihpoman nan banamo Ma’arik Dt. Tumangguang (alm) di kp. malayu Kotopanjang, mongko nyehe : “Amba lah roa den, iyo teh nye mangguang”. Sambia mangona-an, mudah2an dunsanak olun lupo jo kato2 : Sidoga, Sajoak, Moti, Boti, Tapunuik, Lonjo, Kaleok, Pugaik, Sandang tekeng, Ghoteh, jo Kudagho.

Dunsanak Rang Talu : itu teh sado’e nyoh nan pagholu itoh pikiakan jo inok-an basamo, bak kato2 nan ocok di-ulang2 siDaihpoman juo : “Kito Bangga Jadi Rang Talu dan Harus Bangga pulo ba-Bahaso Talu”
Kasimpulan’e : “Kok indo kitoh Rang Talu moh Sia lo lai mamakai Bahaso tolu” sabagai warisan budaya daghi Nenek Muyang itoh basamo yg patuik dan musti pulo kito jago & paliagho sapanjang maso, Insya Allah !

Wassalam,
Dasril Alies (siDaihpoman), Jakarta

Prissy – Dari Talu Wakili Sumbar Menuju Bali

Gadis cilik berkulit hitam manis itu mempunyai nama lengkap Prissy Mahisa Sandra, lahir 11 thn yang lalu di Jorong Merdeka, Kenagarian Talu, Kec. Talamau, Kab. Pasaman Barat. Jorong adalah sebutan di Minangkabau untuk suatu wilayah kampung setingkat Dusun atau Desa. Dalam kehidupan sehari-hari, masyarakat dalam suatu Jorong dipimpin oleh seorang Kepala Jorong. Kabupaten Pasaman Barat sendiri terletak lebih kurang 250 km dari kota Padang ke arah Utara.

Sehari-hari Prissy tercatat sebagai salah seorang siswi di SD N 15 Talamau, yaitu SD yang terletak di tengah sawah dan dibangun sebagai ganti SD Inpres yang porak poranda dan lenyap ditelan bencana longsor yang melanda Talu pada tahun 2001. Saat ini Prissy baru saja naik ke Kelas V. Dan karena pekerjaan, kedua orang tuanya terpaksa harus tinggal berjauhan dengan si buah hati. Ayah dan Ibu Prissy tinggal di sebuah rumah mungil di areal perkebunan yang berjarak lebih kurang 110 km dari Jorong di mana Prissy mereka tinggalkan bersama kakek dan neneknya.

Wakili Provinsi Sumatera Barat . . .

Dalam kesehariannya, sebetulnya tidak ada hal yang istimewa dari seorang Prissy. Ia senang berteman, periang dan suka bermain seperti anak-anak lainnya. Pulang sekolah Prissy kecil telah terbiasa membantu neneknya, melakukan hal-hal pantas dilakukan oleh anak seusianya. Seperti teman-temannya yang lain, selepas bermain sore Prissy pun pergi mengaji ke TPA yang dapat dicapai berjalan kaki dari rumah neneknya. Selepas sholat magrib, Prissy selalu menyempatkan diri melihat pelajaran sekaligu menyiapkan buku-buku buat esok harinya. Demikianlah keseharian Prissy kecil, seperti juga kebanyakan anak-anak seusianya di lingkungan mereka tinggal.

Lalu apa sebetulnya yang menarik dari seorang Prissy ? Selain kesederhanaan dan keluguan yang juga dimiliki oleh ana-anak lain, ternyata Prissy Mahisa Sandra memiliki prestasi yang tergolong gemilang. Paling tidak di kelas dan di sekolahnya. Sebut saja Uni Epi (panggilan sehari-hari orang tua Prissy), patut berbangga hati dan tentu bahagia, bahwa sejak duduk kelas I buah hatinya Prissy selalu meraih predikat Juara Umum di sekolahnya, tak pernah luput sampai sekarang. Menurut Uni Epi juga, Prissy sudah dapat memainkan alat musik mini keyboard sejak kelas III, hanya dengan belajar sendiri. Prestasi terbaiknya dibidang ilmu pendidikan adalah sebagai peraih Juara II Olimpiade Sience Tk SD se Kab. Pasaman Barat.

Wakili Provinsi Sumatera Barat

Sekitar bulan April 2010 yang lalu, setelah melalui seleksi singkat, Prissy kecil terpilih sebagai utusan Kec. Talamau untuk mengikuti Lomba Cipta Lagu Anak-anak se Kab. Pasaman Barat. Dalam lomba tsb, Prissy berhasil meraih Juara II, sedang juara I jatuh kepada wakil dari Kec. Pasaman, yaitu kecamatan yang menjadi Ibu Kabupaten. Meski (sebagaimana diceritakan) menurut sebagian pihak bahwa Prissy sesungguhnya juga layak meraih Juara I, namun Prissi kecil tak lantas berkecil hati.

Kesabaran dan keihklasan Prissy tak sia-sia, setelah proses seleksi berlanjut sampai ke tingkat provinsi, ternyata para dewan juri malah menjatuhkan pilihannya kepada lagu “Liburan“ karya Prissy, sebagai karya yang terbaik dan layak mewakili Provinsi Sumatera Barat ke tingkat nasional.

Selanjutnya, Prissy Mahisa Sandra akan bertolak dari Padang (Minggu, 25/7/10) menuju pulau Dewata, Bali, untuk mengikuti Lomba Cipta Lagu Anak-anak Tingkat Nasional, sebagai wakil Sumatera Barat. Menurut informasi yang diperoleh, dalam lomba di Bali nantinya setiap peserta akan mempresentasikan lagu ciptaanya secara notasi, kemudian membawakannya dalam sebuah penampilan. Pada lomba yang akan berlangsung di Istana Kepresidenan Tampak Siring, Bali ini, setiap peserta juga akan diminta menciptakan satu lagu lagi, yaitu lagu daerah.

Semoga Prissy, gadis cilik yang berangkat dari sebuah dusun menuju pulau dewata Bali dengan membawa nama Provinsi, dapat bersaing dengan teman-temannya dari provinsi lain. Semoga Prissy pulang dengan membawa predikat terbaik.Selamat berjuang nak Prissy.[Tulisan diambil dari Kompasiana.Com ]